UI Selenggarakan Pengmas Bidang Kebudayaan di Sumedang

Kabar Diplomasi  
Tim Pengmas UI berfoto dengan Lucky Djohari Soemawilaga (baju biru) serta narasumber lainnya di Museum Prabu Geusan Ulun Keraton Sumedang, Jumat (2/9/2022). (Tim Pengmas UI)
Tim Pengmas UI berfoto dengan Lucky Djohari Soemawilaga (baju biru) serta narasumber lainnya di Museum Prabu Geusan Ulun Keraton Sumedang, Jumat (2/9/2022). (Tim Pengmas UI)

DIPLOMASI REPUBLIKA, SUMEDANG--Universitas Indonesia (UI) menyelenggarakan kegiatan Pengabdian Masyarakat (Pengmas) bidang kebudayaan di Kabupaten Sumedang, Jawa Barat. Kegiatan tersebut berlangsung pada 2-4 September 2022.

Ketua Tim Pengmas UI di Sumedang, Dr Syahrial, mengatakan, Kabupaten Sumedang memiliki latar belakang Sunda yang kuat, terutama tradisi lisan. "Sebagai pelaku budaya Sunda, masyarakat Sumedang memiliki seni tradisi yang masih dipraktikkan dalam berbagai upacara adat atau pertunjukan seni di desa ataupun di kota," kata Dr Syahrial dalam keterangan tertulisnya, Jumat (2/9/2022).

Walaupun demikian, menurut dia, beberapa dari seni tradisi masyarakat tersebut, ada pula yang hampir atau terancam punah sehingga perlu direvitalisasi. Dia mengatakan, kegiatan pengmas ini pun akan menyasar kesenian tradisi yang terdapat di lingkungan Keraton Sumedang Larang. "Seni tradisi yang menjadi objek pengabdian masyarakat ini adalah Gamelan Sari Oneng," katanya.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Berdasarkan sejarahnya, Gamelan Sari Oneng sudah menjadi tradisi di kalangan Keraton Sumedang, terutama sebagai pengiring tarian klasik keraton. Gamelan tersebut merupakan satu di antara tiga gamelan yang tersimpan di Museum Geusan Ulun Keraton Sumedang.

Gamelan Sari Oneng mengiringi tari topeng di Gedung Gamelan, Museum Geusan Ulun, Sumedang, Ahad (4/9/2022). (Tim Pengmas UI)
Gamelan Sari Oneng mengiringi tari topeng di Gedung Gamelan, Museum Geusan Ulun, Sumedang, Ahad (4/9/2022). (Tim Pengmas UI)

Maka itu, dia mengatakan, topik yang diangkat dalam kegiatan pengmas ini adalah pengembangan Gamelan Sari Oneng sebagai milik masyarakat Sunda di Kabupaten Sumedang. "Pengembangan ini sekaligus juga dapat memperkuat kepariwisataan Sumedang, jati diri Sumedang sebagai pusat Sunda, dan bisa memperkaya khazanah kebudayaan Indonesia," katanya.

Dr Syahrial pun berharap, Gamelan Sari Oneng dapat dikembangkan agar tidak mengalami kepunahan dan dapat dinikmati masyarakat luas, termasuk generasi muda. "Untuk menginspirasi masyarakat, terutama anak muda agar peduli terhadap kebudayaan Sunda," katanya.

Kegiatan pengmas UI ini pun disambut baik oleh pihak Keraton Sumedang. Ketua Yayasan Nazhir Wakaf Pangeran Sumedang, Lucky Djohari Soemawilaga menyatakan, mendukung kegiatan Pengmas UI di Sumedang ini karena berkaitan dengan fungsi keraton sebagai pusat pengembangan dan pelestarian budaya.

"Fungsi keraton harus hidup agar terasa manfaatnya bagi masyarakat. Keraton juga harus memberikan nilai dan manfaat. Jadi bukan hanya melihat jejak masa lalu, tapi bagaimana jejak masa lalu ini menjadi pijakan aktivasi sebuah value untuk masa yang akan datang," ujarnya.

Menurut Lucky, kini masyarakat, termasuk generasi muda mulai tertarik untuk menggali nilai-nilai budaya Sunda. "Keraton itu menggali dan mengembangkan potensi kekuatan budaya yang dimiliki. Kekuatan ini banyak manfaatnya. Jadi bukan untuk orang tua, tetapi kaum muda, sekarang yang banyak merespons, terutama dari komunitas-komunitas yang beragam, dan bukan hanya masyarakat adat," katanya.

'Puseur Budaya Sunda'

Sumedang saat ini sudah ditetapkan sebagai "Puseur Budaya Sunda". Penetapan itu berdasarkan Peraturan Daerah (perda) Kabupaten Sumedang No 1 Tahun 2020 tentang Sumedang Puseur Budaya Sunda (SPBS).

Dr Syahrial pun menyatakan, tidak menutup kemungkinan untuk melakukan penyelamatan dan pengembangan terhadap warisan budaya takbenda lainnya di Sumedang. Terlebih, banyak aspek budaya masyarakatnya yang perlu digali dan dikembangkan.

Mengenai budaya Sunda, salah satu anggota tim dosen Pengmas UI, Assa Rahmawati menambahkan, Sumedang memiliki banyak potensi daerah di bidang budaya. Apalagi, jika ditilik dari sumber kesejarahan, ada kaitan antara Cina dan Sumedang. "Hubungan yang mempererat kebudayaan antara Cina dan Sunda, terutama di Sumedang, seperti melalui kuliner dan pernikahan," kata Assa yang juga merupakan dosen Sastra Cina UI.

Kegiatan Pengmas bidang kebudayaan ini dilaksanakan oleh tiga dosen Universitas Indonesia, yakni Dr Syahrial, Prof Cecep Eka Permana, dan Assa Rahmawati, M.Hum, juga empat orang mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya UI. Melalui kegiatan Pengmas ini, Universitas Indonesia yang juga bermitra dengan Pemda Sumedang dan Keraton Sumedang, bersama-sama ingin membangun semangat agar Gamelan Sari Oneng makin dikenal oleh masyarakat luas.

Secara teknis, Dr Syahrial menjelaskan, lanjutan dari kegiatan pengmas ini adalah forum group discussion (FGD). Rencananya, UI akan memfasilitasi diskusi mengenai kesenian gamelan di Sumedang, yang mempertemukan antara ahli gamelan dan masyarakat pelaku tradisi. Tujuan dari FGD ini untuk menemukan formula revitalisasi bagi keberlangsungan tradisi kesenian tersebut di Sumedang pada masa mendatang.

Selain itu, menurut dia, hasil dari kegiatan pengmas bidang kebudayaan di Sumedang ini, di antaranya publikasi melalui platform digital, publikasi lewat media massa dan media sosial, film dokumenter Gamelan Sari Oneng, dan penyusunan buku. "Nantinya dapat didistribusikan dan disebarkan ke sekolah-sekolah yang ada di Sumedang," katanya. (rin)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image