Sejarah: Mesir, Negeri Para Nabi yang Rayakan 100 Tahun Merdeka

Sejarah Hari Ini  
Piramid Giza (Ricardo Liberato/Wikimedia)
Piramid Giza (Ricardo Liberato/Wikimedia)

DIPLOMASI REPUBLIKA -- Mesir memiliki kebudayaan yang telah terentang hingga ribuan tahun lalu. Piramid, patung sphinx menjadi ciri khas negeri para firuan itu. Laman DW menyebutkan, "Tak ada perjalanan ke Mesir tanpa mengunjungi piramid Giza yang terkenal."

Namun, 28 Februari tetap menjadi istimewa Mesir. Alasannya, menurut the People History, 100 tahun lalu bangsa Mesir memulai sejarah modern sebagai negara merdeka.

Kini, sisa kejayaan masa lalu masih dapat disaksikan di Mesir meski tak lagi utuh. Piramid Giza termasuk satu dari tujuh keajaiban dunia. Sementara patung mitos Sphinx, berkepala manusia namun berbadan singa, berdiri tegak di kompleks Giza.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Patung Sphinx (Usuario Barcex/Wikimedia)
Patung Sphinx (Usuario Barcex/Wikimedia)

DW juga menyebutkan, Gunung Sinai atau Jabal Musa sebagai tempat ziarah penting di Mesir. Di sanalah, Nabi Musa AS menerima wahyu. Hal ini disebutkan dalam Taurat, Injil, dan Alquran.

Bagi Muslim, Mesir juga dikenal sebagai Negeri Para Nabi, tempat sejumlah nabi menyampaikan risalah keesaan Allah. Namun, di sana pula tempat para firaun bergantian berkuasa.

Gunung Sinai atau Jabal Musa (Mohammed Mousa/Wikimedia)
Gunung Sinai atau Jabal Musa (Mohammed Mousa/Wikimedia)

Mesir ada di bawah pendudukan Inggris sejak 1882. Pendudukan itu dilakukan karena untuk mengamankan kepentingan Inggris di Terusan Suez. Namun, gerakan nasional setempat menyerukan kemerdekaan Mesir.

Laman Britannica menyebutkan, Inggris akhirnya mendeklarasikan sepihak kemerdekaan Mesir pada 28 Februari 1922.

Mesir adalah buaian peradaban dunia. Jantung negeri ini, tempat lembah Sungai Nil dan delta berada, adalah tempat bagi peradaban utama Timur Tengah. Mesir adalah ibu bagi kehidupan perkotaan dan masyarakat awal dunia yang mengenal hurup.

Kepemimpinan para firaun bertahan hingga sekitar 3.000 tahun. Selama itu, serangkaian dinasti silih berganti berkuasa. Pada masa itulah mereka mewariskan piramid, patung sphinx, dan peninggalan lain.

Belakangan pada 323 SM, Mesir menjadi bagian integral dari dunia Helleistik. Ketika dikuasai Dinasti Ptolemaik dari Yunani, masyarakat melek hurup pun berkembang di Iskandariah.

Pada 30 SM, Mesir dikuasai bangsa Roma, lalu jatuh kepada penerusnya yaitu kekuasaan Kekaisaran Bizantium. Akhirnya, pada 639-642 M, Mesir dikuasai bangsa Arab. (yen)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image